Kamis, Oktober 30, 2008

Ujian Rangkap Tiga

Di zaman Yunani kuno, Socrates dianggap memiliki kedudukan terhormat dalam dunia ilmu pengetahuan. Suatu hari temannya bertemu dengan filosof besar ini lalu berkata, “Tahukah kau berita yang kudengar tentang sahabatmu?”

“Tunggu sebentar!” kata Socrates. “Sebelum kau ceritakan kepadaku, aku ingin kau menjalani sebuah tes ringan. Tes ini disebut Tes Saringan Rangkap Tiga.”

“Tes Saringan Rangkap Tiga?”

“Benar,” jawab Socrates, “Sebelum kau bercerita tentang temanku, mungkin sebaiknya kita gunakan sejenak untuk menyaring apa yang hendak kau katakan. Itulah sebabnya kusebut Tes Saringan Rangkap Tiga. Tes pertama adalah penyaringan KEBENARAN. Apakah kau mutlak yakin bahwa apa yang hendak kau sampaikan ini benar?”

“Tidak,” jawab orang itu, “sesungguhnya aku hanya mendengar berita itu dari orang lain dan…”

“Baiklah,” kata Socrates. “Jadi kau tidak yakin apakah berita itu benar atau tidak! Sekarang, mari kita lanjutkan dengan tes kedua yang disebut Penyaringan KEBAIKAN. Apakah yang hendak kau ceritakan itu adalah sesuatu yang baik tentang sahabatku?”

“Tidak, justru kebalikannya….”

“Jadi,” lanjut Socrates, “kau hendak menceritakan kepadaku sesuatu yang buruk tentang temanku padahal kau tidak yakin bahwa itu benar?! Meskipun demikian, kau masih mungkin bisa lulus dalam tes ini karena masih ada satu tes lagi, yaitu Penyaringan MANFAAT. Apakah berita buruk tentang temanku yang hendak kau sampaikan ini bermanfaat bagiku?”

“Tidak…mungkin tidak benar-benar bermanfaat.”

“Nah,” kata Socrates, “jika berita yang hendak kau sampaikan tidak benar, tidak baik dan tidak bermanfaat, lalu mengapa kau hendak menceritakannya kepadaku?”

Demikianlah mengapa Socrates dianggap sebagai filosof besar dan terhormat. Jika kita dapat melindungi sahabat kita dan orang-orang yang kita cintai dengan cara demikian, insya Allah kita tidak akan bisa dipengaruhi orang lain.
Share:

0 comments:

Posting Komentar